malam 1 suro menurut islam

Pengantar

Selamat datang di hulala.co.id! Malam 1 Suro, sebuah malam keramat dalam kalender Jawa, selalu mengundang perhatian masyarakat Indonesia. Malam yang dipercaya memiliki kekuatan gaib ini sering dikaitkan dengan berbagai ritual dan tradisi mistis. Namun, bagaimana sebenarnya pandangan Islam terhadap malam 1 Suro? Artikel ini akan mengupas tuntas malam 1 Suro dari perspektif Islam, mulai dari sejarah, tradisi, mitos, hingga pandangan ulama.

Malam 1 Suro jatuh pada hari pertama bulan Sura (Muharram) dalam kalender Jawa. Tanggal ini biasanya bertepatan dengan bulan Agustus atau September dalam kalender Masehi. Dalam sejarah Islam, bulan Muharram memiliki keistimewaan tersendiri. Bulan ini dianggap sebagai salah satu dari empat bulan suci yang disebutkan dalam Al-Qur’an (QS. At-Taubah: 36).

Bulan Muharram juga menjadi awal dari Tahun Baru Islam. Nabi Muhammad SAW bersabda, “Tahun itu adalah dua belas bulan, empat di antaranya adalah bulan haram (suci), tiga berturut-turut: Dzulqa’dah, Dzulhijjah, dan Muharram, dan (satu lagi) Rajab Mudhar yang terletak di antara Jumada ats-Tsaniyah dan Sya’ban.” (HR. Bukhari)

Dalam tradisi Jawa, malam 1 Suro dipercaya sebagai malam yang penuh dengan kekuatan gaib. Masyarakat Jawa sering melakukan berbagai ritual dan tradisi pada malam ini, seperti memasang sesaji, menyalakan lilin, dan berziarah ke makam.

Tradisi dan Mitos Malam 1 Suro

Tradisi dan mitos yang berkembang di masyarakat Jawa seputar malam 1 Suro sangat beragam. Beberapa tradisi yang sering dilakukan antara lain:

  • Pasang Sesaji

    Masyarakat Jawa percaya bahwa pada malam 1 Suro, makhluk halus dan roh-roh akan turun ke bumi. Untuk menghormati dan menolak bala, mereka biasanya memasang sesaji di halaman rumah atau tempat-tempat tertentu.

  • Nyalakan Lilin

    Selain memasang sesaji, masyarakat Jawa juga sering menyalakan lilin pada malam 1 Suro. Lilin-lilin ini dipercaya dapat menerangi kegelapan, menolak roh jahat, dan membawa keberuntungan.

  • Berziarah ke Makam

    Pada malam 1 Suro, banyak masyarakat Jawa yang berziarah ke makam leluhur atau orang-orang yang dihormati. Mereka berdoa, bertahlil, dan memanjatkan doa-doa agar arwah para leluhur mendapatkan ketenangan.

  • Membuat Bubur Suro

    Bubur Suro adalah hidangan tradisional yang sering dibuat pada malam 1 Suro. Bubur ini biasanya terdiri dari beras, santan, dan gula jawa. Bubur Suro dipercaya memiliki khasiat tolak bala dan membawa keberuntungan.

  • Selain tradisi di atas, ada banyak mitos yang beredar seputar malam 1 Suro. Beberapa mitos yang umum dipercaya antara lain:

  • Jangan Keluar Malam

    Masyarakat Jawa percaya bahwa pada malam 1 Suro, makhluk halus dan roh-roh jahat berkeliaran di bumi. Oleh karena itu, mereka menghindari keluar malam pada malam tersebut.

  • Jangan Menyisir Rambut

    Mitos lain yang beredar adalah larangan menyisir rambut pada malam 1 Suro. Konon, menyisir rambut pada malam tersebut dapat membuat rambut rontok dan bercabang.

  • Jangan Menyapu Rumah

    Masyarakat Jawa juga percaya bahwa menyapu rumah pada malam 1 Suro dapat membuang rezeki dan keberuntungan. Oleh karena itu, mereka menghindari menyapu rumah pada malam tersebut.

  • Pandangan Islam Terhadap Malam 1 Suro

    Dalam Islam, tidak ada ajaran atau anjuran khusus mengenai malam 1 Suro. Namun, ajaran Islam memberikan pandangan yang jelas mengenai tradisi dan mitos yang berkembang di masyarakat.

    Menurut ulama, tradisi dan mitos yang berkembang seputar malam 1 Suro tidak memiliki dasar dalam ajaran Islam. Islam mengajarkan bahwa tidak ada makhluk halus atau roh-roh jahat yang memiliki kekuatan gaib. Segala sesuatu yang terjadi di dunia ini adalah atas kehendak Allah SWT.

    Islam juga mengajarkan bahwa berdoa dan berzikir adalah cara terbaik untuk menolak bala dan mendapatkan keberuntungan. Melakukan ritual-ritual khusus pada malam 1 Suro tidak akan membawa manfaat apa pun, bahkan justru dapat mengarah pada syirik.

    Kelebihan dan Kekurangan Malam 1 Suro Menurut Islam

    Meskipun tidak ada anjuran khusus mengenai malam 1 Suro, namun ajaran Islam dapat memberikan pandangan mengenai kelebihan dan kekurangan dari tradisi dan mitos yang berkembang di masyarakat.

    Kelebihan

  • Menguatkan Silaturahmi

    Tradisi ziarah ke makam pada malam 1 Suro dapat memperkuat silaturahmi antar keluarga dan masyarakat. Ziarah makam juga merupakan bentuk penghormatan kepada leluhur dan orang-orang yang dihormati.

  • Menjaga Budaya

    Tradisi dan mitos yang berkembang seputar malam 1 Suro dapat menjadi bagian dari budaya dan warisan bangsa. Menjaga budaya dan warisan bangsa adalah hal yang positif, selama tidak bertentangan dengan ajaran agama.

  • Kekurangan

  • Takut yang Berlebihan

    Tradisi dan mitos yang berkembang seputar malam 1 Suro dapat menimbulkan rasa takut yang berlebihan pada masyarakat. Rasa takut ini dapat mengganggu aktivitas dan kehidupan sehari-hari.

  • Mitos yang Tidak Berdasarkan

    Banyak mitos yang berkembang seputar malam 1 Suro tidak memiliki dasar dalam ajaran Islam atau akal sehat. Mitos-mitos ini dapat menyesatkan dan menimbulkan kepercayaan yang salah.

  • Ritual yang Menyimpang

    Beberapa ritual yang dilakukan pada malam 1 Suro dapat menyimpang dari ajaran Islam, seperti memasang sesaji atau meminta pertolongan kepada makhluk halus. Ritual-ritual ini dapat mengarah pada syirik.

  • Tabel Malam 1 Suro Menurut Islam

    Aspek Pandangan Islam
    Tanggal Malam pertama bulan Muharram
    Keistimewaan Salah satu bulan suci dalam Islam
    Tradisi dan Mitos Tidak memiliki dasar dalam ajaran Islam
    Anjuran Tidak ada anjuran khusus
    Pandangan Ulama Tradisi dan mitos yang berkembang tidak sesuai dengan ajaran Islam
    Kelebihan Menguatkan silaturahmi, menjaga budaya
    Kekurangan Takut berlebihan, mitos tidak berdasarkan, ritual menyimpang

    FAQ

    • Apakah malam 1 Suro memiliki kekuatan gaib dalam Islam?

      Tidak, Islam tidak mengajarkan adanya kekuatan gaib pada malam 1 Suro.

    • Apakah diperbolehkan memasang sesaji pada malam 1 Suro?

      Tidak, memasang sesaji pada malam 1 Suro merupakan bentuk syirik yang dilarang dalam Islam.

    • Apakah ritual-ritual khusus pada malam 1 Suro bermanfaat?

      Tidak, ritual-ritual khusus pada malam 1 Suro tidak membawa manfaat apa pun dalam Islam.

    • Bagaimana cara menolak bala dan mendapatkan keberuntungan dalam Islam?

      Cara terbaik untuk menolak bala dan mendapatkan keberuntungan dalam Islam adalah dengan berdoa, berzikir, dan berbuat baik.

    • Apakah ziarah ke makam pada malam 1 Suro dianjurkan dalam Islam?

      Ziarah ke makam pada malam 1 Suro tidak dianjurkan dalam Islam, namun diperbolehkan jika dilakukan dengan cara yang sesuai dengan syariat.

    • Apakah mitos jangan menyisir rambut pada malam 1 Suro benar dalam Islam?

      Tidak, mitos tersebut tidak memiliki dasar dalam ajaran Islam.

    • Apakah menyapu rumah pada malam 1 Suro dapat membuang rezeki?

      Tidak, mitos tersebut tidak memiliki dasar dalam ajaran Islam.

    • Apakah malam 1 Suro adalah malam yang keramat dalam Islam?

      Tidak, malam 1 Suro tidak memiliki keistimewaan atau kekhususan dalam Islam.

    • Apakah berdoa dan berzikir pada malam 1