pengertian masalah sosial menurut para ahli

Kata Pengantar

Halo, selamat datang di hulala.co.id. Topik kita hari ini adalah masalah sosial, suatu fenomena yang sangat kompleks dan lazim dalam masyarakat global. Memahami esensi masalah sosial sangat penting untuk menemukan solusi yang efektif dan berkelanjutan.

Dalam artikel ini, kita akan menelusuri definisi masalah sosial menurut para ahli terkemuka, mengupas kelebihan dan kekurangan masing-masing perspektif, dan mengeksplorasi implikasi praktisnya. Pengetahuan ini akan membekali Anda dengan dasar yang kuat untuk memahami dan mengatasi masalah sosial dalam masyarakat.

Pendahuluan

Masalah sosial mengacu pada kondisi atau situasi yang negatif memengaruhi kesejahteraan atau fungsi kelompok masyarakat. Masalah ini mencakup beragam isu, mulai dari kemiskinan, tunawisma, diskriminasi, hingga kejahatan.

Tidak ada definisi tunggal yang diterima secara universal tentang masalah sosial. Namun, ada beberapa elemen kunci yang umum dalam berbagai definisi:

  • Dampak Negatif: Masalah sosial berdampak buruk pada kesejahteraan individu, kelompok, atau masyarakat secara keseluruhan.
  • Skala Sosial: Masalah sosial memengaruhi banyak orang, bukan hanya individu yang terisolasi.
  • Gangguan Sosial: Masalah sosial mengganggu fungsi normal masyarakat dan dapat menyebabkan konflik atau disorganisasi.
  • Tanggung Jawab Kolektif: Masalah sosial tidak hanya disebabkan oleh individu tertentu, tetapi merupakan hasil dari faktor-faktor sosial yang lebih luas.

Definisi Masalah Sosial Menurut Para Ahli

Definisi Merton

Robert K. Merton mendefinisikan masalah sosial sebagai “kondisi yang dianggap oleh sebagian besar orang sebagai tidak diinginkan dan yang membutuhkan tindakan untuk diperbaiki.” Definisi ini berfokus pada persepsi publik dan perlunya intervensi sosial.

Kelebihan:

  • Menekankan peran persepsi sosial dalam membentuk masalah sosial.
  • Memfasilitasi identifikasi isu-isu yang menjadi perhatian publik.

Kekurangan:

  • Dapat mengabaikan masalah yang belum diakui secara luas sebagai masalah sosial.
  • Tidak memberikan standar yang jelas untuk menentukan apakah suatu kondisi merupakan masalah sosial.

Definisi Coleman

James Coleman mendefinisikan masalah sosial sebagai “suatu kondisi yang memicu kemarahan, frustrasi, atau keduanya pada sebagian besar anggota suatu sistem sosial.” Definisi ini berfokus pada reaksi emosional yang ditimbulkan oleh masalah sosial.

Kelebihan:

  • Mengakui pentingnya respon emosional dalam mendefinisikan masalah sosial.
  • Memfasilitasi identifikasi masalah yang tersembunyi atau tidak jelas.

Kekurangan:

  • Dapat mengabaikan masalah yang tidak membangkitkan reaksi emosional yang kuat.
  • Sulit untuk mengukur secara obyektif tingkat kemarahan atau frustrasi.

Definisi Goode

William Goode mendefinisikan masalah sosial sebagai “kondisi yang menciptakan ketidakpuasan di kalangan sebagian besar masyarakat dan yang dipersepsikan sebagai membutuhkan tindakan korektif.” Definisi ini menggabungkan unsur persepsi publik dan kebutuhan akan intervensi.

Kelebihan:

  • Menghubungkan masalah sosial dengan ketidakpuasan publik.
  • Memfasilitasi identifikasi masalah yang memerlukan perhatian segera.

Kekurangan:

  • Dapat mengabaikan masalah yang tidak menimbulkan ketidakpuasan yang meluas.
  • Tidak memberikan kriteria yang jelas untuk menentukan tingkat ketidakpuasan.

Definisi Lemert

Edwin M. Lemert mendefinisikan masalah sosial sebagai “kondisi yang melanggar norma sosial dan menimbulkan keprihatinan atau alarm publik.” Definisi ini berfokus pada pelanggaran norma sosial dan reaksi masyarakat.

Kelebihan:

  • Menekankan peran norma sosial dalam membentuk masalah sosial.
  • Memfasilitasi identifikasi masalah yang ditanggapi secara negatif oleh masyarakat.

Kekurangan:

  • Dapat mengabaikan masalah yang tidak dianggap melanggar norma sosial.
  • Sulit untuk menentukan standar obyektif untuk pelanggaran norma.

Definisi Burgess

Ernest W. Burgess mendefinisikan masalah sosial sebagai “kondisi yang menimbulkan kesulitan bagi sejumlah besar orang dan yang dapat diperbaiki dengan tindakan bersama.” Definisi ini berfokus pada dampak luas masalah sosial dan perlunya solusi kolektif.

Kelebihan:

  • Menekankan dampak negatif masalah sosial pada banyak orang.
  • Memfasilitasi identifikasi masalah yang dapat ditangani melalui upaya kolektif.

Kekurangan:

  • Dapat mengabaikan masalah yang hanya memengaruhi sebagian kecil populasi.
  • Tidak memberikan panduan yang jelas tentang bagaimana menentukan tingkat kesulitan yang cukup untuk mendefinisikan masalah sosial.

Definisi Parsons

Talcott Parsons mendefinisikan masalah sosial sebagai “tindakan yang melanggar harapan normatif dan mengancam stabilitas sosial.” Definisi ini berfokus pada penyimpangan dari norma sosial dan dampaknya pada masyarakat.

Kelebihan:

  • Menekankan peran norma sosial dalam membentuk masalah sosial.
  • Memfasilitasi identifikasi masalah yang dapat mengancam ketertiban sosial.

Kekurangan:

  • Dapat mengabaikan masalah yang tidak dianggap sebagai penyimpangan dari norma.
  • Sulit untuk menentukan standar obyektif untuk penyimpangan normatif.

Tabel Definisi Masalah Sosial Menurut Para Ahli

| Ahli | Definisi |
|—|—|
| Robert K. Merton | Kondisi yang dianggap oleh sebagian besar orang sebagai tidak diinginkan dan yang membutuhkan tindakan untuk diperbaiki. |
| James Coleman | Kondisi yang memicu kemarahan, frustrasi, atau keduanya pada sebagian besar anggota suatu sistem sosial. |
| William Goode | Kondisi yang menciptakan ketidakpuasan di kalangan sebagian besar masyarakat dan yang dipersepsikan sebagai membutuhkan tindakan korektif. |
| Edwin M. Lemert | Kondisi yang melanggar norma sosial dan menimbulkan keprihatinan atau alarm publik. |
| Ernest W. Burgess | Kondisi yang menimbulkan kesulitan bagi sejumlah besar orang dan yang dapat diperbaiki dengan tindakan bersama. |
| Talcott Parsons | Tindakan yang melanggar harapan normatif dan mengancam stabilitas sosial. |