pengertian pernikahan menurut syariat islam yaitu

Kata Pengantar

Halo, selamat datang di hulala.co.id. Dalam artikel ini, kita akan membahas secara mendalam tentang pengertian pernikahan menurut syariat Islam. Pernikahan merupakan ikatan suci yang tidak hanya mengikat dua insan, tetapi juga menghubungkan mereka dengan Tuhan. Dengan memahami makna pernikahan secara komprehensif, kita dapat mengarungi perjalanan rumah tangga dengan berkah dan kebahagiaan.

Pendahuluan

Pernikahan dalam syariat Islam adalah sebuah institusi yang memiliki landasan hukum, sosial, dan spiritual yang kuat. Pernikahan bukan sekadar ikatan duniawi, melainkan perjanjian sakral yang menyatukan dua insan di hadapan Allah SWT. Berikut adalah beberapa penjelasan tentang pengertian pernikahan menurut syariat Islam:

1. Pengertian Secara Linguistik
Secara linguistik, kata “nikah” berasal dari bahasa Arab yang berarti “menyatukan” atau “bergabung”. Pernikahan merupakan ikatan yang menyatukan dua insan, baik secara fisik maupun emosional.

2. Pengertian Secara Hukum
Dalam hukum Islam, pernikahan merupakan akad atau perjanjian yang dilakukan antara seorang laki-laki dan seorang perempuan yang memenuhi syarat untuk menikah. Akad nikah merupakan perjanjian yang sah dan mengikat secara hukum, yang memiliki konsekuensi hukum bagi kedua belah pihak.

3. Pengertian Secara Sosial
Pernikahan dalam Islam memiliki fungsi sosial yang penting. Pernikahan membentuk keluarga, yang merupakan unit dasar masyarakat. Keluarga merupakan wadah untuk mendidik anak-anak, memperkuat hubungan sosial, dan menjaga keharmonisan masyarakat.

4. Pengertian Secara Spiritual
Lebih dari sekadar ikatan duniawi, pernikahan dalam Islam memiliki makna spiritual yang mendalam. Pernikahan merupakan sarana untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT. Melalui pernikahan, pasangan suami istri dapat saling membantu dalam beribadah dan meraih ridha Allah SWT.

5. Tujuan Pernikahan dalam Islam
Tujuan utama pernikahan dalam Islam adalah untuk membangun keluarga yang sakinah, mawaddah, dan warahmah (bahagia, penuh kasih sayang, dan berpadu dalam rahmat). Keluarga menjadi tempat untuk mengembangkan potensi diri, mendidik anak-anak, dan mencapai kebahagiaan duniawi dan akhirat.

6. Syarat Sah Nikah
Dalam Islam, terdapat beberapa syarat sah nikah yang harus dipenuhi agar akad nikah menjadi sah dan berdampak hukum. Syarat-syarat tersebut antara lain:
a. Adanya calon suami dan istri yang memenuhi syarat (baligh, berakal, dan tidak dalam ihram)
b. Adanya wali nikah dari pihak perempuan
c. Adanya dua orang saksi laki-laki yang adil
d. Ijab dan kabul yang jelas dan tegas
e. Tidak adanya halangan untuk menikah (seperti mahram, belum ditebus talak, atau belum habis masa iddah)

7. Rukun Nikah
Selain syarat sah nikah, terdapat pula rukun nikah yang harus ada dalam akad nikah agar pernikahan menjadi sah. Rukun nikah tersebut antara lain:
a. Calon suami dan istri
b. Wali nikah
c. Dua orang saksi
d. Ijab dan kabul

Kelebihan dan Kekurangan Pernikahan Menurut Syariat Islam

Kelebihan Pernikahan Menurut Syariat Islam

1. Perlindungan Hukum dan Sosial
Pernikahan dalam Islam memberikan perlindungan hukum dan sosial bagi pasangan suami istri. Pernikahan yang sah diakui dan dilindungi oleh negara, sehingga hak-hak dan kewajiban pasangan suami istri dapat terpenuhi.

2. Memenuhi Fitrah Manusia
Pernikahan merupakan fitrah manusia, yaitu kebutuhan dasar untuk hidup berpasangan. Melalui pernikahan, manusia dapat memenuhi kebutuhan biologis, psikologis, dan sosialnya.

3. Menjaga Keturunan
Pernikahan merupakan wadah yang sah untuk menjaga keturunan. Melalui pernikahan, pasangan suami istri dapat memiliki anak yang sah dan memiliki hubungan hukum yang jelas dengan orang tuanya.

4. Mencegah Zina
Pernikahan merupakan cara yang halal untuk menyalurkan hasrat seksual. Melalui pernikahan, pasangan suami istri dapat memenuhi kebutuhan seksualnya secara halal dan terhindar dari dosa zina.

5. Membangun Keluarga yang Bahagia
Pernikahan yang dibangun dengan niat yang baik dan dilandasi oleh ajaran Islam dapat menjadi sarana untuk membangun keluarga yang bahagia dan harmonis. Keluarga menjadi tempat yang aman, nyaman, dan penuh kasih sayang bagi pasangan suami istri dan anak-anak.

6. Mendapat Ridha Allah SWT
Pernikahan yang dilakukan sesuai dengan syariat Islam akan mendapat ridha Allah SWT. Melalui pernikahan, pasangan suami istri dapat melaksanakan perintah Allah SWT untuk berpasang-pasangan dan membangun keluarga yang sakinah.

7. Berbagi Tanggung Jawab
Dalam pernikahan, pasangan suami istri berbagi tanggung jawab dalam kehidupan berumah tangga. Mereka saling membantu, mendukung, dan membagi peran dalam mengurus anak, pekerjaan rumah, dan aspek kehidupan lainnya.

Kekurangan Pernikahan Menurut Syariat Islam

1. Tanggung Jawab Berat
Pernikahan membawa tanggung jawab yang berat bagi pasangan suami istri. Mereka harus memenuhi kebutuhan materi, emosional, dan spiritual satu sama lain, serta mendidik anak-anak dengan baik.

2. Potensi Konflik
Dalam pernikahan, terdapat potensi konflik yang dapat terjadi akibat perbedaan pendapat, perbedaan karakter, atau masalah ekonomi. Konflik yang tidak dikelola dengan baik dapat merusak hubungan pernikahan.

3. Risiko Perceraian
Pernikahan tidak selalu berjalan mulus dan dapat berakhir dengan perceraian. Perceraian dapat menjadi proses yang menyakitkan dan berdampak negatif pada pasangan suami istri, anak-anak, dan keluarga besar.

4. Keterbatasan Poligami
Dalam Islam, laki-laki dibolehkan melakukan poligami dengan memenuhi syarat-syarat tertentu. Namun, poligami juga memiliki potensi masalah dan risiko, seperti kecemburuan, perselisihan, dan perpecahan keluarga.

5. Kekerasan dalam Rumah Tangga
Meskipun Islam melarang kekerasan dalam rumah tangga, namun praktik ini masih terjadi dalam beberapa kasus. KDRT dapat menyebabkan dampak fisik, psikologis, dan emosional yang parah pada korbannya.

6. Ketidakcocokan Seksual
Dalam kasus yang jarang terjadi, pasangan suami istri mungkin mengalami ketidakcocokan seksual. Ketidakcocokan ini dapat disebabkan oleh perbedaan hasrat seksual, masalah kesehatan, atau faktor psikologis.

7. Pernikahan Dini
Dalam beberapa masyarakat, masih terdapat praktik pernikahan dini. Pernikahan dini dapat berdampak negatif pada perkembangan psikologis, pendidikan, dan kesehatan fisik pasangan suami istri yang masih belum cukup matang.

Perbandingan Pernikahan Menurut Syariat Islam dan Budaya Lokal

Tabel 1. Perbandingan Pernikahan Menurut Syariat Islam dan Budaya Lokal

| Aspek | Syariat Islam | Budaya Lokal |
|—|—|—|
| Tujuan | Membangun keluarga yang sakinah, mawaddah, warahmah | Menjaga kehormatan keluarga |
| Calon Suami | Harus memenuhi syarat sah nikah (dewasa, berakal, tidak dalam ihram) | Seringkali diutamakan yang berasal dari keluarga terpandang atau kaya |
| Calon Istri | Harus memenuhi syarat sah nikah (dewasa, berakal, tidak dalam ihram) | Seringkali dipengaruhi oleh tradisi, seperti harus perawan atau berasal dari keluarga tertentu |
| Mahar | Wajib diberikan oleh calon suami | Besarnya mahar seringkali menjadi pertimbangan utama |
| Wali Nikah | Wajib dari pihak perempuan | Bisa dari pihak keluarga atau tokoh masyarakat |
| Akad Nikah | Dilakukan dengan ijab dan kabul | Seringkali dibarengi dengan upacara adat |
| Resepsi | Tidak wajib | Biasanya menjadi tradisi dan meriah |

FAQ Seputar Pengertian Pernikahan Menurut Syariat Islam

  1. Apa saja syarat sah nikah dalam Islam?
  2. Bagaimana cara melakukan akad nikah yang sah?
  3. Apa saja tujuan pernikahan dalam Islam?
  4. Apa saja kelebihan dan kekurangan pernikahan menurut syariat Islam?
  5. Bagaimana cara mengatasi konflik dalam pernikahan?
  6. Apakah Islam membolehkan perceraian?
  7. Apa saja hak dan kewajiban pasangan suami istri dalam Islam?
  8. Bagaimana membangun keluarga yang sakinah, mawaddah, warahmah?
  9. Apa dampak positif dan negatif pernikahan dini?
  10. Bagaimana peran poligami dalam pernikahan Islam?
  11. Apa saja hal yang dapat menyebabkan ketidakcocokan seksual dalam pernikahan?
  12. Bagaimana mengatasi kekerasan dalam rumah tangga dalam pernikahan Islam?
  13. Apa saja tips untuk mempersiapkan pernikahan yang sukses?

Kesimpulan

Pernikahan menurut syariat Islam adalah ikatan suci yang memiliki landasan hukum, sosial, dan spiritual. Pernikahan merupakan institusi yang sangat penting dalam Islam, karena melalui pernikahan manusia dapat memenuhi fitrahnya, membangun keluarga, dan meraih ridha Allah SWT.

Meskipun pernikahan memiliki kelebihan dan kekurangan, namun dengan niat yang baik dan pemahaman yang mendalam tentang ajaran Islam